Sunday, 29 August 2010

Paku Di Dinding Hatimu


Ada seorang pemuda yang sangat pemarah. Dia tidak dapat mengawal kemarahannya walaupun ianya hanya satu masalah kecil sahaja. Pada suatu hari, bapanya telah menghadiahkannya dengan seguni paku. “Untuk apakah paku-paku ini ayah?” tanya pemuda tersebut. “Setiap kali kamu marah, kamu pakulah tembok batu di hadapan rumah kita ini, bagi melepaskan kemarahan mu” jawab ayahnya.

Pada hari yang pertama sahaja, pemuda itu telah memaku sebanyak 37 batang paku pada tembok batu tersebut Selepas beberapa minggu, setelah dia dapat mengurangkan kemarahannya, jumlah paku yang digunakan juga berkurangan. Dia mendapati, adalah lebih mudah mengawal kemarahannya dari memukul paku menembusi tembok batu tersebut. Akhirnya tibalah pada suatu hari, dimana pemuda tersebut tidak marah, walau sekali pun.

Dia pun memberitahu ayahnya mengenai perkara tersebut dengan gembira. Bapanya mengucapkan tahniah dan menyuruh dia mencabut kembali paku itu satu persatu, pada setiap hari yang ia lalui tanpa kemarahan. Hari berganti hari, dan akhirnya dia berjaya mencabut kesemua paku-paku tersebut. Pemuda tersebut lantas memberitahu perkara tersebut kepada bapanya dengan bangganya.

Bapanya lantas memimpin tangannya ke tembok tersebut dan berkata “Kau telah melakukannya dengan baik, anakku, tetapi lihatlah kesan lubang-lubang di tembok batu tersebut, tembok itu tidak akan kelihatan sama lagi seperti sebelumnya. Bila kau menyatakan sesuatu atau melakukan sesuatu ketika marah, ianya akan meninggalkan kesan parut dan luka, sama seperti ini. Kau boleh menikam seseorang dengan pisau dan membunuhnya.

Tetapi ingatlah, tak kesah berapa kali kau memohon maaf dan menyesal atas perbuatam mu, namun lukanya masih tetap ada. Luka di hati adalah lebih pedih dari luka fizikal. Sahabat adalah permata yang sukar dicari. Mereka membuatkan kamu ketawa dan menggalakan mu ke arah kejayaan.

Sahabat juga adalah seorang pendengar, berkongsi suka dan duka dan sentiasa membuka hatinya kepada kita.

“Maafkan saya sekiranya saya pernah meninggalkan kesan berlubang di dinding hati anda.”



sarang heyo (^_^)

Saturday, 28 August 2010

Monolog Dalam Senja

Lokasi : Menara Sabak Awor

Buat insan yang bergelar sahabat, teman, kawan, cinta.........

Monolong dalam sepi senja..

Aku yang masih lagi di sini,
Merenung keindahan ciptaan Allah Yang Maha Pencipta,
Keindahan antara langit dan laut,
Keindahan merah senja matahari,
Yang kian tenggelam dek malam,

Apa yang dapat aku ungkapkan di sini,
Betapa cantiknya saat ini,
Alangkah rugi andai aku tidak dapat lagi menikmati indahnya ciptaan Allah,

Aku yang masih lagi di sini,
Masih mencari dan mencari,
Dan cuba menghayati indahnya ciptaan Allah,
Alangkah ruginya aku,
Andai Allah menarik kembali,
Nikmat yang aku dapat,
Hanya seketika..

Kepada engkau teman, sahabat,
Alangkah ruginya,
Andai kita tidak dapat lagi menikmati,
Saat-saat indah kita bersama,

Kenangkanlah,
Semua cerita tentang kita....
Ibarat matahari, langit dan laut,
Yang keindahannya hanya dapat digambarkan,
Andai 'mereka' bersatu...
Begitu juga dengan persahabatn ini....

Kenangkanlah,
Keindahan ciptaan Allah,
Kerana kita diciptakan,
Juga untuk mengindahkan persahabatan...

Tuesday, 24 August 2010

Cinta Rasulullah

Tadi ada kelas dengan Form3..
(@_@)
Nape saya buat muka macam ni??? Teng teng teng
Actually, kanak-kanak saya ni baru habis Trial PMR..
So, tau la sikit-sikit keputusan exam mereka ni...
Hmmmm...entah la nak komen apa..
Just boleh cakap
TERUSKAN LAGI USAHA....TINGKATKAN LAGI ILMU DEMI ALLAH....
Jangan buat semata nak 8A je yer...

Jap..jap..apa kaitan tajuk dengan cerita di atas??
Owh...cerita di atas sekadar mukadimah aje
Mula-mula kelas tadi...budak-budak ni minta saya pasang sambungan SALADIN.
Why???sebab pada kelas yang dulu, saya jadikan Saladin punya kartun tu sebagai conton untuk mereka teruskan perjuangan tanpa putus asa..Perjuangan di sini is perjuangan dalam mencari ilmu untuk mereka tingkatn diri demi agama sendirii...Tak semestinya kene pergi berperang saja kan..Tapi umat Islam kena bijak terutamanya nak kuasai ekonomi dunia ni..
Wah!!!tinggi cita-cita saya kat kanak-kanak ni...
Maka saya pesan...

"Ambil semangat Saladin untuk kamu semua teruskan perjuangan...Jangan putus asa dengan dugaan & halangan yang datang".

So, this week, maaf la...saya kata kat kanak-kanak tu

"Sorry ler, saya tak sempat nak cari next episod...sebabnya, jauh tu nak import....Saladin kat jauh nun di sana..Tak sempat nak call". Hahahaha..

Maka budak-budak tu...
"Ala......"

Maka saya jawab kembali...
"Tak apa, tak ada Saladin, saya ada yang lain untuk awak semua"

Nak tahu apa antara vide yang saya pasang untuk mereka???

Jom, hayati...



video

Know what happened???
Saya lihat, ramai yang mengalirkan air mata..
Pesan saya...
Dalam kita mencari ilmu, kita jgn putus asa...
Kita teruskan perjuangan ini...demia mencari keredhaan Allah...
Menuntut ilmu kerana Allah....dan sangat dituntut...
Cintanya Rasulullah kepada kita..maka kita carilah ilmu dan taat kepada agama kita..
Ilmu untuk mendapat keredhaan dunia dan akhirat..
Ingat harapan mak ayah di rumah....

sarang heyo (^_^)

Thursday, 19 August 2010

Heavenly Days

Kali ni saya nak share dengan semua antar lagu Jepun yang saya suka..
Kenapa saya suka??
Melodi lagu ni best..Slow je...
Dan liriknya puitis...
Ni semua gara-gara Koizora la ni..
Hihihihihi
Apa pun, jom layan
Saya cari video yang sesuai untuk semua...
Tak nak la amik video klip OSTnya...
Macam ada adegan tak seswai je kan....
Lagu ni, ada dalam Koizora (Film)
Sadis la cerita ni....
Mengenai pengorbanan & kesetiaan...
Dan yang penting, kenangan yang tak kan padam dalam ingatan...
Eceh...berjiwang la pulak...



video

Best kan....nak saya tambah dengan lirik & translationnya....

Heavenly days

mezamashi ga naru mae ni okite toki wo tomeru
omoida seruno wa mou nantonaku dakedo kimi no koto
ichiokubun no kimi ni aeta kiseki nankamo
itsu nomanika wasure chaukana
wasure ta koto sae mo kitto wasure te shimauno

heavenly days
mune no poketto no heya
kimi no kieta nukumori wo sagasu yo
mou nidoto kimi wo omou koto wa nakutemo
mada sukoshi atatakai ano hibi ni kagi wo kakete

aruki tsukarete suwarikon de tohou ni kurete
kanawa nai yume “unmei” toka futari nara ieta
kaisatsuguchi de ienakatta iitakatta
‘arigatou’tte kotoba wa tabun
‘sayonara’ yori mo kanashii kotoba ni omouno

heavenly days
umaku waraeteta kana
saigo no kisutsui kurueru kimi no te mo
nigire nakatta namida sae ochi nakatta
hitori pocchi ni nari imasara afure dasu yo

heavenly days
mune no poketto no heya
kimi no kieta nukumori wo sagasu yo
mou nidoto kimi wo omou koto wa nakutemo
te o nobashite mitemo koko ni wa mou inai yo
atarashii hikari no shita aruki dasu yo

TRANSLATION

I turn off the time to wake up before the alarm clock ressounds
I don’t know why but I can already remember you

I wonder if, before I know it, I’ll forget
even the miracle of being able to meet you for one hundred minutes
Will I end up forgetting even that I’ve forgotten?

Heavenly days, in the room in the pocket of my heart
I look for your vanished warmth
Even if there’s no way to feel you ever again, ah
I’m locking up those days that are still a bit warm

Tired of walking, I sat down and was at a loss, if you were with me
We could have talked about something like our unbearable dream’s fate

I couldn’t say it by the ticket barrier, I wanted to say
That I feel “Thank you” are maybe words
much sadder than “goodbye”

Heavenly days, I wonder if I could smile properly
At the scene of our last kiss, I couldn’t even
grasp your shivering hands, not even my tears fell, ah
Now that it’s too late, they overflow when I’m alone

Heavenly days, in the room in the pocket of my heart
I look for your vanished warmth
Even if there’s no way to feel you ever again, ah
Even if I stretch out my hands, you’re not here anymore
I’ll walk on under a new light

( ^_^) ren'ai yu-

Tuesday, 17 August 2010

Apabila Syaitan Bermesyuarat


Semoga kita akan terus memperbaiki diri kita dengan menyingkap kehidupan mereka dalam menegakkan Islam yg suci... insyaAllah. Secebis ilmu dr sahabat, saya tolong forwardkan untuk dikongsi bersama...moga ianya mampu menjadi peringatan bersama, insyaAllah.

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, selawat dan salam di atas junjungan mulia Nabi Muhammad saw, para sahabat, syuhadak serta muslimin dan muslimat.

Syaitan Bermesyuarat (bacalah meskipun anda berada dalam kesibukan) ...

Syaitan telah mengadakan perjumpaan iblis-iblis sedunia. Di awal ucapannya, dia berkata, "Kita tidak dapat menghalang umat Islam dari mendatangi masjid, kita tidak dapat menghalang mereka dari membaca Al-Quran dan tahu akan perkara-perkara yang benar. Malah kita tidak dapat menghalang mereka dari membentuk sebuah perhubungan intim dengan Allah. Sebaik sahaja mereka dapat menjalin perhubungan tersebut maka pengaruh kita keatas mereka akan terputus."

"Oleh itu biarkanlah mereka ke masjid-masjid mereka; biarkanlah mereka menikmati hidangan makan malam mereka yang tertudung, tetapi curilah waktu mereka, supaya mereka tidak mempunyai masa untuk membina perhubungan dengan Pencipta."

"Apa yang aku ingin kamu lakukan ialah," kata Syaitan: "lalaikan mereka dari berhubung dengan tuhan mereka dan mengekalkan perhubungan yang penting itu sepanjang hari."

"Bagaimana caranya?" jerit para iblis.

"Sibukkan mereka dengan perkara-perkara yang tidak berfaedah dalam kehidupan dan rekalah berbagai-bagai cara untuk memenuhi minda mereka," jawabnya "pengaruhi mereka untuk belanja, belanja, belanja dan hutang, hutang, hutang. Pujuk isteri-isteri mereka untuk keluar bekerja buat jangkawaktu yang panjang dan suami-suami mereka untuk bekerja 6 - 7 hari seminggu, 10 - 12 jam sehari, guna untuk membiayai gaya hidup mereka yang kosong itu."

"Halang mereka dari menghabiskan waktu dengan anak-anak mereka. Apabila keluarga mereka mula retak, tidak lama nanti, rumah mereka tidak lagi menawarkan ketenangan dari tekanan kerja."

"Rangsangkan minda mereka sehingga mereka tidak dapat lagi mendengar suara hati mereka. Umpan mereka untuk mendengar radio atau keset sewaktu memandu, biarkan TV, VCD, CD dan PC mereka sentiasa terpasang di rumah-rumah mereka dan pastikan setiap kedai dan restoran di dunia ini sentiasa memainkan musik yang tidak islamik. Ini akan membenakkan minda mereka dan memutuskan perhubungan dengan Allah."

"Penuhkan meja-meja mereka dengan majalah dan akhbar. Sumbatkan minda mereka dengan siaran berita 24 jam. Cerobohi saat memandu mereka dengan papan-papan iklan. Penuhkan peti-peti surat mereka dengan mel remeh, katalog jual gaya pos, sweepstakes dan segala jenis surat berita dan promosi-promosi yang menyediakan barangan dan perkhidmatan percuma; dan impian palsu."

"Masukkan gambar model-model yang cantik dan ramping di dalam majalah dan TV agar para suami berpendapat bahawa kecantikan luaranlah yang utama, dan mereka akan tidak berpuas hati dengan isteri-isteri mereka."

"Buatlah agar para isteri terlalu letih untuk bersama dengan suami mereka di malam hari. Tambahkan sekali dengan pening kepala! Jika mereka tidak bersama seperti yang dikehendaki oleh suami mereka, suami akan meninjau-ninjau di tempat lain. Ini akan memporak-perandakan keluarga mereka dengan pantas."

"Gembar gemburkan perayaan-perayaan penganut Kristian untuk melalaikan mereka dari mengajar anak-anak mereka makna Islam yang sebenar dan hari-hari perayaannya."

"Biarkan mereka berlebih-lebihan meskipun sewaktu berekreasi. Buatlah sehingga mereka terlalu letih sesuai berekreasi. Sibukkan mereka sehingga tidak sempat untuk memerhatikan alam semulajadi dan memikirkan tentang ciptaan Allah. Sebaliknya hantarlah mereka ke taman-taman hiburan, acara-acara sukan, pementasan, konsert dan panggung wayang."

"Jadikan mereka SIBUK, SIBUK, SIBUK!"

"Dan apabila mereka bertemu untuk berbincang hal-hal kerohanian, libatkan mereka dengan umpatan dan cakap-cakap kosong supaya hati mereka tidak tenang ketika bersurai."

"Lambakkan hidup mereka dengan kerja-kerja amal sehingga mereka tidak mempunyai kesempatan meminta pertolongan dari Allah. Tidak lama selepas itu mereka akan melakukannya dengan kederat mereka sendiri, mengorbankan kesihatan dan keluarga mereka untuk kerja-kerja amal tadi."

"Pasti berhasil! Pasti berhasil!" Bukan calang-calang perancangan ini! Para iblis dengan tidak sabar-sabar memulakan tugasan mereka untuk menjadikan umat Islam di mana jua menjadi semakin sibuk dan semakin terkejar-kejar ke sana ke sini. Hanya mempunyai sedikit masa sahaja untuk Tuhan mereka atau keluarga mereka. Tidak berkesempatan untuk menceritakan kepada orang lain tentang kekuasaan Allah agar terbuka hati mereka kepada Islam. Rasa saya, persoalannya di sini,

"Adakah perancangan Syaitan ini telah berhasil?"

~ Hakimilah sendiri! Adakah sibuk (BUSY) bermakna :

B-eing U-nder S-atan's Y-oke? - Berada di bawah telunjuk Syaitan?

Wallahua'lam...

**Nukilan Hamba ALLAH buat MUHASABAH CINTA DAKU, KAMU DAN SEKALIAN UMMAT.. (,^^)

Bunga





Sekadar bunga...yang mengambarkan perasaan ketika ini......

Monday, 16 August 2010

Jadilah Dirimu Seperti Pohon Semalu Duhai Wanita



"KEPADA WANITA JADILAH DIRI ANDA IBARAT RUMPUT SEMALU"


Pada suatu hari, Rasulullah s.a.w berjalan-jalan bersama puteri baginda, Saidatina Fatimah r.a.
Setibanya mereka berdua di bawah sebatang pohon tamar, Fatimah terpijak pohon semalu, kakinya berdarah lalu mengadu kesakitan.

Fatimah mengatakan kepada bapanya apalah gunanya pohon semalu itu berada di situ dengan nada yang sedikit marah. Rasulullah dengan tenang berkata kepada puteri kesayangannya itu bahawasanya pohon semalu itu amat berkait rapat dengan wanita.
Fatimah terkejut. Rasulullah menyambung kata-katanya lagi. Para wanita hendaklah mengambil pengajaran daripada pohon semalu ini dari 4 aspek.


Pertama, pohon semalu akan kuncup apabila disentuh. Ini boleh diibaratkan bahawa wanita perlu mempunyai perasaan malu (pada tempatnya).
Kedua, semalu mempunyai duri yang tajam untuk mempertahankan dirinya. Oleh itu, wanita perlu tahu mempertahankan diri dan maruah sebagai seorang wanita muslim.
Ketiga, semalu juga mempunyai akar tunjang yang sangat kuat dan mencengkam bumi. Ini bermakna wanita solehah hendaklah mempunyai keterikatan yang sangat kuat dengan Allah Rabbul Alamin.
Dan akhir sekali, semalu akan kuncup dengan sendirinya apabila senja menjelang. Oleh itu, para wanita sekalian, kembalilah ke rumahmu apabila waktu semakin senja. Ambillah pengajaran dari semalu walau pun ia hanya sepohon tumbuhan yang kecil.

Dosa 24 Jam

Yok kita renung-renungkan video ni..
Saya dapat dari Facebook...
Kredit kepada insan hamba Allah yang buat video ni
Ustaz Zaharuddin di Zaharuddin.net pun pernah membicarakan isu aurat di facebook
Ramai kan yang buat macam ni...
Nak tayang gambar, but aurat????
Ramai kan yang persoalkan pasal aurat....
Aurat tetap aurat...
Tak kira gambar ke, apa lagi dunia nyata...
Garis panduan Islam cukup cantik...
WAJIB.....
Gambar pun kena la tutup aurat...
Ni tak, ada sesetengahnya kata, bila suruh tutup aurat, kata berbungkus..
Eh eh eh....
Banyak bising pulak....Tutup je la, bukan susah pun kan....
Share ni dengan semua
Semoga kita semua mendapat hidayah dariNya
Dan senantiasa di bawah payung lindunganNya...AMIN


video

Maaf andai ada yang terasa hati & berkecil hati...Tapi, inilah realiti...
Sarang heyo (^_^)

Sunday, 15 August 2010

Antara Cita-Cita, Harapan & Realiti

Minggu ni, minggu Peperiksaan Percubaan bagi pelajar form3 saya...
Minggu depan, trial SPM bagi pelajar form5.

Dan minggu ini juga, ada peperiksaan amali makmal bagi pelajar form5.

Exam amali ni, just pelajar MRSM je yg buat...
Masing-masing sibuk mengulit buku-buku, nota-nota dan gambar-gambar.
Aktiviti-aktiviti masa senggang banyak yang ditinggalkan demi memberi penumpuan kepada peperiksaan. Debaran peperiksaan sungguh kuat sehingga ramai yang menjadi gelisah hanya memikirkan tentangnya.

Antara lulus dan gagal, ada satu jurang yang besar. , malah ia juga bermakna terpaksa berhadapan dengan guru-guru, ibu-bapa dan keluarga,
dan yang paling getir, terpaksa berhadapan dengan diri sendiri, mempersoalkan bagaimana ia boleh berlaku sedangkan segala usaha telah dicurahkan, cuba mencari di mana kesilapan diri dan cuba meyakinkan diri bahawa peluang masih ada.



Bukan niat saya untuk menakut-nakutkan pembaca dengan isu gagal ini, tetapi kita perlu membuat persiapan mental bagi menghadapi sebarang kemungkinan. Pertama sekali, kita perlu meletakkan keyakinan sepenuhnya kepada Allah dan meyakini bahawa segala perancanganNya adalah yang terbaik. Sepertimana firman Allah dalam surah Al-Baqarah, Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu” (216) Allah sentiasa mengetahui yang terbaik untuk hambaNya.

Di sini kita perlu ingat bahawa tujuan kita menjadi doktor (jika itu yang kita cita-citakan) adalah untuk menyelamatkan nyawa manusia. Mungkin,hikmah di sebalik kegagalan dalam peperiksaan itu ialah supaya kita mempunyai lebih masa untuk mendalami ilmu itu dengan lebih
tekun sehingga kita akhirnya menjadi seorang doktor yang lebih baik di masa depan. Mungkin juga kerana Allah tahu bahawa kita belum bersedia.


Hakikatnya, ramai tokoh-tokoh yang hebat lahir dari golongan mereka yang gagal berkali-kali tetapi setiap kali mereka gagal bangun kembali dengan gagah membetulkan kesilapan yang lalu. Saya pernah diberitahu oleh seorang doktor yang hebat yang dalam perjalanannya untuk menjadi seorang doktor, dia pernah menghadapi kegagalan. Tetapi dia tidak menjadikan itu suatu alasan untuk berputus asa. Dia tidak berasa tertekan melihat rakan-rakannya terus maju ke depan sedangkan dia terpaksa mengulang semester yang sama, kerana dia sentiasa memberitahu dirinya, ‘Biarkan orang lain berlari, aku akan terus berjalan sehingga aku sampai ke destinasiku’. Dan akhirnya dia betul-betul sampai ke tempat yang dituju dan menjadi seorang doktor yang hebat.



Ingatlah, gagal dalam peperiksaan itu juga boleh menjadi satu bentuk cubaan Allah terhadap hambaNya. Mereka yang gagal itu mungkin sahaja mereka yang rajin belajar dan telah mencurahkan segala daya usaha mereka tetapi Allah hendak menguji mereka dengan ujian yang kecil. Ingatlah firman Allah, Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum nyata bagi Allah orang yang berjihad di antara kamu,dan belum nyata orang-orang yang sabar” (3:142) .


Setiap dari kita akan diuji oleh Allah, cuma mungkin dalam bentuk-bentuk yang berbeza. Selagi kita menaruh sepenuh kepercayaan terhadap janji-janji Allah, insyaAllah Dia tidak akan mempersiakan doa kita.
Dan ingatlah juga bahawa setiap kesukaran yang kita tempuhi bukan penamat kepada segala cita-cita kita. Sepertimana firman Allah di dalam surah Al-Insyirah, “Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan” (5), dan Allah menegaskan sekali lagi dalam ayat seterusnya, “Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan”. Sekiranya kita berpegang teguh dengan kalimat-kalimat ini kita akan mendapat ketenangan dan kita akhirnya akan menyedari betapa besarnya hikmah dari segala yang berlaku.

Saya sendiri mempunyai rakan-rakan yang telah dan pernah merasai peritnya sebuah kegagalan itu. Dan saya melihat betapa kuatnya mereka ini. Dari luarannya mereka mungkin nampak kerdil tetapi dalam diri mereka ada jiwa yang teguh dan tidak mengenal erti putus asa. Walaupun pahit mereka tetap mengutip kekuatan diri dan terus tegak mengharungi kepahitan itu. Dari manakah mereka memperoleh kekuatan sebesar itu? Pastinya dari kepercayaan yang kukuh kepada Allah dan pengharapan sepenuhnya kepadaNya, Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.


Dan yang penting sekali, kita hendaklah bangun & terus berusaha selepas kita gagal....bukan meratapi & mempersoalkan kenapa kita gagal..
Selamat maju jaya, dan berjaya kepada anak-anak murid saya yer.....
Teruskan perjuangan....






sarang heyo (^_^)
Fito....oh!